RSS

Monthly Archives: January 2014

Raja Kecil

Manusia selalu digambarkan sebagai makhluk ciptaan Tuhan yang sangat kompleks, terutama dari segi akal dan qalbu. Akal manusia mampu memberdayakan manusia yang tidak memiliki sayap untuk dapat terbang sebagaimana unggas. Kedalaman laut pun lebih mudah diukur ketimbang kedalaman hati. Tetapi apakah memang manusia sebegitu njelimet?

Jika disederhanakan, semua manusia di muka bumi ini, dapat dipahami melalui 2 formula yang sederhana, yaitu “can do” dan “will do”. Can do menunjukkan kemampuan manusia untuk melakukan sesuatu. Sedangkan will do menjelaskan tentang kemauan manusia untuk melakukan sesuatu. Apa contoh nyata tentang can do dan will do?

Al kisah, perilaku manusia Indonesia di dalam dan di luar negeri bisa berbeda 180 derajat. Dalam tulisan ini saya mengambil contoh tentang penggunaan pembantu rumah tangga. Konon, kalau di dalam negeri, orang-orang Indonesia suka “berfoya-foya” menggunakan pembantu. Sangking murah gaji pembantu, mempekerjakan pembantu lebih dari 1 orang bukan hal yang langka. Keluarga yang menempati sebuah rumah tipe 36 pun sanggup mempekerjakan 2 orang pembantu.

Bagaimana profil keluarga Indonesia yang hidup di luar negeri? Hampir sebagian besar orang-orang Indonesia yang tinggal di luar negeri tidak mempekerjakan pembantu. Bukan karena tidak mau, tetapi lebih disebabkan karena tidak mampu membayar gaji pembantu.

Sejatinya, orang Indonesia lebih suka mempekerjakan pembantu. Bukan karena tidak mampu dan tidak sempat mengerjakan aneka pekerjaan rumah tangga, melainkan karena tidak mau mengerjakan sendiri.

Gaji pembantu yang relatif sangat rendah dan pekerjaan pembantu yang tidak dilindungi oleh undang-undang ketenagakerjaan merupakan blessing in disguise bagi sebagian besar orang Indonesia yang hidup di dalam negeri untuk berlomba-lomba mempekerjaan pembantu. Kesempatan itu digunakan oleh orang-orang Indonesia untuk menjadi raja kecil di rumah masing-masing.

Padahal, hubungan kerja antara pembantu dan majikan tak berbeda dengan hubungan antara buruh (istilah resmi yang digunakan dalam UU Ketenagakerjaan bukan karyawan dan pekerja. Tetapi karena sebutan buruh dianggap “kurang pantas” sebagaian besar perusahaan dan buruh lebih suka disebut sebagai karyawan dan atau pekerja) dengan pengusaha dan atau perusahaan.

Inti sari dari hubungan kerja adalah ada pekerjaan, ada perintah kerja, dan ada upah. Ketiga unsur tersebut juga ada dalam hubungan antara pembantu dengan majikan dalam sebuah rumah tangga. Jika sampai saat ini para pembantu belum mendapat perlindungan oleh undang-undang, itu disebabkan oleh “kutukan” peribahasa untung tak dapat diraih, malang tak dapat ditolak.

Tetapi kesempatan emas untuk mempekerjakan pembantu di luar negeri tidak pernah ada. Sebagian besar orang yang kalau di Indonesia tidak mau mengerjakan pekerjaan rumah tangga, dipaksa oleh keadaan untuk mau mengerjakan sendiri semua tetek bengek urusan keluarga. Toh tidak ada kesulitan, karena sejatinya mereka adalah orang-orang yang mampu tetapi tidak mau mengerjakan pekerjaan rumah tangga sendiri.

Alih-alih menjadi raja kecil di luar negeri, justru tidak sedikit orang Indonesia yang sangat termotivasi untuk menjadi pembantu. Passion untuk menjadi pembantu sangat luar biasa. Salah satu profesi favorit orang Indonesia yang cari “sabetan” di luar negeri adalah menjadi DJ. Oops, bukan disc jockey, melainkan dish jockey, alias tukang curi piring (aneka barang-barang pecah belah), kuali, dan gentong berukuran “jumbo” di restoran-restoran.

Mengapa orang-orang Indonesia mau menjadi “jongos” di luar negeri? Jawaban paling sederhana adalah penghasilan dalam mata uang US Dollar dan atau Euro. Inilah penyakit khas warga negara dari sebuah negara yang nilai tukar mata uangnya selalu kalah telak dibandingkan dari negara-negara besar, bahkan dari negara jiran.

Alasan lain mengapa mau jadi “jongos” adalah karena tidak ada orang Indonesia yang melihat dan mengetahui. Bahkan, pada akhirnya orang lain mengetahui bahwa di luar negeri seseorang menjadi dish jockey setelah orang yang bersangkutan dengan perasaan bangga cerita sendiri. Jadi, tidak ada alasan untuk malu toh?

Tampak Siring, 14 Januari 2014

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on January 14, 2014 in Selasar

 

“The Lord of the Rings”

Ada perubahan peringatan tentang bahaya merokok. Semula berbunyi : “Merokok dapat menyebabkan kanker, serangan jantung, impotensi dan gangguan kehamilan dan janin”. Kini berbunyi : “merokok membunuhmu”.

Tak jelas mengapa ada perubahan konten peringatan bahaya merokok. Salah satu alasan adalah peringatan terdahulu “berbelit-belit” dan “kurang menggigit”. Meskipun ditakut-takuti dengan segambreng penyakit, kebiasaan merokok sulit kali dihentikan. Peringatan tentang bahaya merokok yang baru memang lebih “tembak langsung” dan menakut-nakuti. Tetapi siapa takut mati?

Merokok mungkin dapat menimbulkan berbagai penyakit, tetapi proses untuk sampai ke jatuh sakit terjadi secara pelan-pelan, tidak terasa, dan tidak terlihat. Bagi orang-orang punya mindset  “seeing is believing”, sulit percaya kalau belum melihat dengan “mata kepala” sendiri. Memang banyak contoh orang-orang yang merokok dan kemudian sakit kanker, tetapi kalau tidak mengalami sendiri, sulit bagi perokok untuk percaya bahwa merokok berbahaya bagi kesehatan.

Begitu juga dengan orang-orang yang punya mindsetfeeling is believing”, sulit percaya bahwa merokok menimbulkan rasa sakit. Alih-alih menimbulkan rasa sakit, merokok justru menghasilkan efek “terbang”, merasa nyaman, aman, damai, dan “macho”. Bagi para perokok, merokok dapat menimbulkan perasaan “semriwing’. Tentang hidup dan kesehatan, terserah “gimana nantinya”.

BildFoto : Wisanggenia Photography

Manusia mungkin tidak beda dengan kodok. Menurut “teori kodok rebus”, seekor kodok yang dimasukkan dalam panci yang berisi air  dan kemudian dipanaskan secara pelan-pelan, lambat menyadari perubahan lingkungan dan bahaya yang mengancamnya. Karena perubahan air menjadi panas berlangsung secara pelan-pelan, kodok tidak sadar bahwa ia dalam bahaya.

Berbeda dengan seekor kodok yang secara sengaja diceburkan ke dalam panci yang telah berisi air mendidih. Karena panas yang sangat, kodok segera sadar bahaya yang mengancam dan tanpa berpikir panjang langsung mengambil “langkah seribu” dan meloncat ke luar dari panci. 

Konon, menurut hasil penelitian “teori kodok rebus”, kodok yang dimasukkan kedalam panci membara kemungkinan lebih selamat dan hidup ketimbang kodok yang dimaksukkan ke dalam panci yang berisi air yang panasnya naik secara perlahan. Benarkah demikian? Maybe yes, maybe no.

Peringatan tentang bahaya merokok tentu saja penting dan perlu. Tetapi apakah peringatan itu mampu menjadikan para perokok menjadi manusia yang sadar, itu cerita lain.  

Sejatinya, seseorang dapat disebut dalam kesadaran pada saat pikiran dan perasaannya mengetahui, memahami, meyakini dan menyetujui apa yang dikatakan dan dilakukan oleh tubuh. Dalam keadaan sadar, pikiran dan perasaan bersedia memikul tanggung jawab terhadap apa yang dikatakan oleh mulut dan apa yang dilakukan oleh tubuh.

Bagi Mahatma Gandhi, saat pikiran, perasaan, dan tubuh berada dalam harmoni, pada saat itulah manusia mencapai kebahagiaan. “Happyness is when what you think, what you say, what you do are in harmony”, demikian Gandhi. Lain padang lain belalang, bagi para perokok, ketidakselarasan antara pikiran, perasaan dan tubuh bukan hal yang perlu untuk dipermasalahkan.

Tak ada yang mampu membuat sadar manusia. Tidak seorang nabi, tidak juga Tuhan. Tentu saja, jika mau, Tuhan mampu. Tetapi Tuhan telah “terlanjur” memberi manusia kebebasan untuk menggunakan hak memilih. Seperti diyakini oleh Victor Emil Frankl (seorang psikolog berkebangsaan Yahudi yang selamat dari kamp konsentrasi Nazi), semua hal dapat diambil dan dirampas dari manusia, kecuali hak untuk memilih. Self-esteem memang unconditional, berbeda dengan self-confidence dan self-efficacy yang conditional.

Idealnya, proses memilih didasarkan pada kemampuan untuk memahami dan merasakan. Tetapi manusia tidak selalu mengambil keputusan untuk memilih setelah memahami dan merasakan. Dalam banyak hal, manusia memilih “shortcut” mengambil keputusan.

Itulah sebabnya, meskipun mungkin para perokok mampu memahami dan merasakan bahwa merokok tidak hanya berbahaya bagi kesehatan, melainkan juga berpotensi membunuh, para perokok tetap sulit meninggalkan kebiasaan merokok. Bahkan meskipun sudah sakit jantung dan dipasangi ring, kebiasaan merokok sungguh sulit ditinggalkan.

Kalau demikian, apakah manusia tidak dapat sadar? Tentu saja bisa, tetapi atas dasar kemauan diri sendiri. Kesadaran manusia kadang-kadang disebabkan oleh hal-hal yang sepele, tetapi terlalu naïf untuk disepelekan.

Bagi seorang Adrie Subono, salah seorang perokok “berat” dan “dedengkot” event organizer di Jakarta, kesadaran itu dimulai dari keinginannya hidup “seribu tahun” agar dapat bercengkerama dan menggendong cucunya. Sebuah keinginan yang “sepele”, tetapi butuh perjuangan berat bagi Adrie Subono yang telah dipasangi 5 ring. Apakah Adrie Subono yang menganugerahi gelar sendiri “The Lord of the Rings” itu mampu hidup “seribu tahun” lagi?. Wallahu A’lam.

Menteng Raya, 9 Januari 2014

 
Leave a comment

Posted by on January 11, 2014 in Selasar

 
Image

“Little Monalisa”

KHAIRA

 
Leave a comment

Posted by on January 9, 2014 in Photography

 

Kancil Tidak Nakal

Sebagai pencinta satwa, saya sungguh tidak mengerti, mengapa anak-anak – bahkan sejak usia batita (bawah tiga tahun) – oleh para orang tua diajari “kebencian” kepada hewan. Salah satu hewan “terpidana” adalah kancil. Tak ada asas praduga tidak bersalah, juga tidak ada proses persidangan. Pokoknya kancil adalah nakal karena mencuri.

Apa relevansi dan kemendesakan (baca : urgensi) melekatkan “stigma” kepada kancil? Apa benar kancil nakal karena suka mencuri timun? Bukankah kancil tidak punya otak, juga tidak ada standar moral yang mengatur perilaku hewan? Bukankah memang sudah dari “sononya” Tuhan menakdirkan ada hewan herbivora, karnivora, dan omnivora?. Andaikan kancil termasuk hewan pemakan daging, tentu kancil tidak cuma makan timun, tetapi kalau perlu menyerang manusia.

Para orang tua lupa dengan semboyan “jasmerah”, jangan sekali-sekali melupakan sejarah. Di bumi pertiwi ini, dahulu kala, paling tidak ada dua orang yang diberikan julukan “si Kancil”, keduanya sudah almarhum. Pertama adalah almarhum Adam Malik, lulusan SLTA yang sempat malang melintang sebagai Menteri Luar Negeri (dan berpidato di depan PBB) dan mengakhiri karir sebagai Wakil Presiden RI. Kedua, almarhum Abdul Kadir, mantan kiri luar (sebutan saat itu, kini di zaman sepakbola modern biasa disebut gelandang serang) timnas sepakbola Indonesia. Mereka diberikan “gelar” si Kancil bukan karena nakal dan suka mencuri, tetapi karena kecerdikan dan kelincahan mereka. Mengapa bukan sisi positif dari kancil yang cerdik dan lincah yang diajarkan kepada anak-anak?

***

Mungkin maksud para orang tua adalah untuk mengajarkan kepada anak-anak agar tidak nakal dan mencuri. Tetapi kalau maksud dan tujuan memberikan “stigma” kepada kancil adalah untuk mendidik anak-anak, hal itu justru generalisasi dan salah kaprah yang sangat akut.

Dibandingkan manusia, kenakalan kancil tidak ada apa-apanya. Bukankah yang nakal dan suka mencuri itu manusia? Sepengetahuan saya, Komisi Pemberatasan Korupsi belum pernah menangkap hewan yang mencuri. Semua koruptor yang dicokok KPK dan disidang di Pengadilan Tipikor adalah manusia.

BildFoto diunduh dari http://www.pekanbaru.co

Mungkin manusia malu kalau lirik lagu Si Kancil yang biasa diajarkan kepada anak-anak diganti dengan manusia. Kalau itu yang terjadi, maka lirik lagu yang semula berbunyi “Si Kancil anak nakal / suka mencuri timun / ayo lekas ditangkap / jangan diberi ampun”, akan berubah menjadi “Si kakek / nenek (tergantung siapa yang mencuri) orang nakal /  suka mencuri duit / ayo lekas ditangkap / jangan diberi ampun.”

Kalau melihat jumlah koruptor yang ditangkap KPK, tampaknya sudah saatnya anak-anak diajarkan lagu tentang kenakalan orang tua dan kakek dan nenek mereka. Sungguh tidak lucu kalau untuk mengajarkan budi pekerti dan akhlak, kancil masih juga dijadikan “kambing hitam”. Anak, menantu, cucu dan cicit harus diberitahu dan diajarkan tentang kenakalan para orang tua, mertua, dan kakek-nenek mereka. Paling tidak, untuk menyadarkan para orang tua, mertua, dan kakek-nenek agar mereka tidak macam-macam dan membuat malu anak, menantu, cucu dan cicit.

Kejahatan yang dilakukan manusia melebihi kenakalan kancil yang cuma mencuri timun. Sementara manusia, apapun disikat dan dicuri. Mulai dari sandal atau sepatu, kain jemuran, semen, aspal, kabel, minyak, air, listrik, pakaian seragam, sarung, buku, bahkan Al-Quran. Dana BLT (bantuan langsung tunai) pun seringkali “menguap” dan tidak sampai ke orang-orang yang berhak menerimanya. Honorarium gaji guru di daerah dan pedalaman terpencil yang tidak seberapa pun “disunat”. Jadi, sejatinya manusia tidak lebih baik daripada kancil

***

Apa memang sebagian besar hewan adalah ganas dan berbahaya sehingga pantas dijadikan musuh manusia? Apakah bukan sebaliknya manusia yang justru ganas dan berbahaya bagi hewan? Belum ada manusia yang punah karena kebuasan hewan. Tetapi banyak hewan – bahkan hewan buas – yang punah karena tingkah dan polah manusia.

Ada kecenderungan manusia untuk menyimpulkan bahwa hewan-hewan tertentu ganas dan pemangsa manusia. Sudah menjadi rahasia umum bahwa ikan hiu dianggap ganas dan pemangsa manusia. Padahal, ada banyak jenis ikan hiu, whiteshark tidak ganas, tetapi tigershark memang “ganas”. Tetapi apakah memang benar tigershark merupakan pemangsa manusia?.

Silakan dicek, jumlah manusia yang mati karena dimangsa tigershark jauh lebih sedikit ketimbang jumlah ikan hiu yang menjadi korban keganasan manusia. Jarang sekali tigershark membunuh manusia dengan cara menyerang bagian yang mematikan dari manusia. Tigershark “hanya” menggigit kaki manusia. Itu pun disebabkan karena dari bawah air, kaki manusia menyerupai papan selancar. Kalaupun kemudian manusia yang digigit tigershark tewas, salah satu sebabnya adalah keterlambatan pertolongan pertama sehingga korban kekurangan darah.

Sejatinya, manusia harus berterima kasih kepada hewan. Semua bagian dari tubuh hewan dapat dimanfaatkan oleh manusia, mulai dari daging, susu sampai kulit hewan. Justru manusia yang cenderung serakah, jeroan yang tidak thayiban pun disikat karena mampu memenuhi selera “maknyuuus” dan “eunaak tenaaan”.

Bukan hanya tubuh hewan yang bermanfaat untuk nutrisi manusia. Tugas-tugas manusia pun sangat terbantu dengan keberadaan hewan. Para pendaki gunung paham benar atas jasa-jasa hewan di pegunungan Himalaya yang mampu mengangkut barang-barang bawaan manusia yang sangat berat di ketinggian tertentu.

Hampir semua polisi di dunia memanfaatkan anjing yang memiliki indra penciuman istimewa. Bahkan untuk mengusut tuntas kejahatan, polisi juga menggunakan “teori anjing menggonggong”. Berdasarkan “teori anjing menggonggong” pelaku kejahatan lebih mudah dilacak. Jika pada saat tindak kejahatan terjadi dan di TKP (tempat kejadian perkara) ada anjing tetapi tidak menggonggong, maka prioritas kecurigaan layak dialamatkan pada keluarga terdekat atau orang-orang yang sangat dikenal korban.

Di Sumatera, harimau memangsa manusia bukan kejadian yang langka. Demikian juga gajah yang mengamuk dan memporakporandakan perkampungan yang dihuni manusia. Tetapi harimau dan gajah “membalas dendam” kepada manusia karena habitat mereka yang semakin sempit sehingga alam tidak lagi mampu menyediakan pangan kepada gajah dan harimau.

By the way, kalau kancil tidak nakal, lalu siapa yang nakal?

Cirendeu, 31 Desember 2013

 
Leave a comment

Posted by on January 1, 2014 in Selasar